OPINI

Kretek Tidak Boleh Tumbang seperti Minyak Goreng Nusantara 

Sebagai warga yang cerdas, sejarah bagian dari guru dan pengalaman untuk melangkah kedepan. Generasi nenek kita, memproduksi sendiri minyak goreng dengan bahan baku buah kelapa yang banyak ditemukan di bumi Nusantara.

Pengetahuan proses pembuatan minyak goreng didapat turun temurun dari nenek moyang. Hingga banyak Industri minyak goreng skala rumahan maupun industri besar. Akan tetapi saat ini, minyak goreng dari bahan buah kelapa sulit didapat. Industri rumahan sudah jarang ditemukan, industri besar kalah saing dengan minyak goreng dengan bahan kelapa sawit. Kejadian ini, bukan tanpa sebab, ada konspirasi besar untuk menjatuhkan minyak goreng produk asli Indonesia, yang sebelumnya sudah mendunia.

Baca: Tips Bagi Kretekus Agar Tetap Sehat Meski Berpuasa

Tidak segan-segan untuk menjatuhkan minyak goreng asli buatan masyarakat Indonesia, dengan isu kesehatan.  Konon minyak goreng kelapa tidak menyehatkan, menjadi penyebab penyakit, tidak bersih dan lain sebagainya. Anehnya, isu tersebut keluar dari saudara kita sendiri, dan tidak jarang dari pihak yang mengatasnamakan polisi kesehatan.

Nyatanya minyak goreng kelapa yang diisukan tidak menyehatkan, justru paling menyehatkan dibanding minyak goreng dari bahan lain. Dan bahkan minyak goreng dari bahan kelapa  sebagai media untuk pengobatan dan bagus untuk tubuh manusia. Cerita pengalaman dari istri teman bernama Laela,disaat tubuh bapaknya mulai kering dari luka bakar, ternyata kulit yang tumbuh di badan bapaknya kaku, hingga kesulitan bergerak. Hanya dengan kesabarannya mengoleskan minyak goreng dari bahan kelapa yang dibuatnya sendiri, kulit yang awalnya kaku perlahan melemas dan bapaknya perlahan bisa bergerak kembali. Saat ini kondisi bapaknya sudah normal kembali seperti sediakala.

Sebenarnya minyak kelapa banyak khasiatnya, namun keberadaannya saat ini kalah pasar dengan minyak nabati. Karena masifnya isu bahwa minyak goreng juga menjadi penyebab penyakit jantung. Ternyata isu tersebut bohong belaka, justru minyak goreng nabatilah yang tidak sehat dan menimbulkan penyakit.

Baca: Ternyata, Tubuh Manusia Membutuhkan Zat yang Terkandung dalam Sebatang Rokok Kretek

Sejarah tumbangnya banyak industri minyak kelapa skala rumahan maupun industri besar ini, sebagai pengalaman, jangan sampai terulang kembali terjadi pada sektor pertembakauan di Indonesia. Terlebih untuk rokok kretek asli temuan anak bangsa. Didalamnya terkandung zat yang bermanfaat bagi tubuh manusia, dan bahkan dapat menyembuhkan beberapa penyakit.

Pada dasarnya, kasus pada rokok kretek sekarang hampir mirip dengan kasus minyak goreng kelapa (kopra). Dengan dalil kesehatan, rokok kretek sebagai kambing hitam penyebab banyak penyakit. Hampir semua penyakit manusia dihubungkan dengan rokok kretek. Hampir semua pasien yang laki-laki saat berobat, pertama kali yang ditanyakan adalah anda merokok?. Jika di jawab ya, pasti dokter pertama kali akan mengkaitkan penyakitnya dengan sebagai perokok.

Tidak hanya itu, penggiat anti tembakau selalau mengkapanyekan bahayanya rokok kretek, hingga ngotot menekan pemerintah untuk membuat regulasi pengontrolan peredaran tembakau dan rokok di Indonesia.

Bahaya rokok yang mereka tuduhkan tanpa dasar dan bukti kuat, mereka hanya berasumsi. Celakanya, rerata mereka yang mengkampanyekan bahaya rokok, hanyalah berpedoman dengan hasil riset yang dilakukan di Amerika. Sedangkan barang yang diriset bukanlah rokok kretek pruduk Indonesia, melainkan rokok putihan yaitu rokok tanpa cengkeh. Walaupun begitu, tetap rokok putih bahan utamanya tembakau yang mengandung nikotin. Sedangkan nikotin sangat bermanfaat bagi tubuh manusia.

Tuduhan anti tembakau tentang bahaya merokok, hanyalah sebagai landasan kepentingan bisnis korporasi-korporasi industri farmasi dunia. setidaknya ada dua agenda besar menjadi sasaran industri farmasi, yaitu; menguasai pangsa nikotin, dan menjual produk penggati rokok.

Guna melancarkan dua agenda tersebut, industri farmasi melibatkan berbagai pihak, mulai dari para ahli farmasi, para dokter, para politisi, para penggiat anti tembakau, badan nasional bahkan badan internasional seperti WHO (world health organization). Serta tak luput menggalangang dukungan dari agama-agama yang ada di dunia.

Sehingga, banyak lembaga yang mendapat kucuran dana untuk kepentingan memerangi dan mengkampanyekan bahaya rokok. Di Indonesia ada 20 lembaga yang pernah mendapatkan kucuran dana tersebut, setidaknya mereka dalam satu agenda memerangi dan mengontrol peredaran rokok di Indonesia, terlebih rokok kretek.

Lembaga-lembaga tersebut diantaranya; Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit Tidak Menular (Departepen Kesehatan), Indonesia Corruption Watch, Farum Parlemen Indonesia Untuk Kependudukan Dan Pembanguan, Institute Pembangunan Sosial Indonesia, Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Dan Tobacco Control Working Group, Forum Warga Kota Jakarta, Komisi Nasional Pengendalian Tembakau, Lembaga Pembinaan Dan Perlindungan Konsumen Semarang, No Tobacco Community, Kajian Kesehatan Masyarakat Fakultas Farmasi Universitas Udayana, Yayasan Swisscontact Indonesia, Asosiasi Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia, Dinas Kesehatan, Yayasan Pusaka Indonesia, Dan Muhammadiyyah. (sumber dilansir : http://tobaccocontrolgrants.org/Pages/40/What-we-fund, atau baca buku Kretek Kemandirian dan Kedaulatan Bangsa Indonesia diterbitkan KNPK)   

Begitu hebatnya tanaman emas hijau ini, hingga harus diperangi dengan menggunakan serdadu begitu banyak dari berbagai penjuru. Hal ini sangat beralasan, karena keberadaan nikotin secara alamiah terkandung dalam tembakau atau emas hijau. Dan nikotin sangat bermanfaat untuk pengobatan dan terapi.

Jadi kampanye anti tembakau dan rokok, hanyalah sebagai modal politik dagang untuk menguasai nikotin. Dengan mematikan industri rokok, maka pasar nikotin akan terkuasai dengan mudah. Karena selama ini tembakau dan cengkeh mayoritas dibeli untuk kepentingan bahan dasar rokok, dengan harga relatif bagus yang dapat memberikan nilai ekonomi bagi petani, serta padat karya. Artinya banyak orang yang terlibat dalam pertembakauan dari hulu sampai hilir.  

Bijak Berkomentar Tanda Kretekus Santun
mm
Seorang santri dari Kudus. Saat ini aktif di Komite Nasional Penyelamatan Kretek (KNPK).

You may also like

Comments are closed.

More in:OPINI