Uncategorized

Tahun Baru dan Doa-Doa untuk Kretek

Mengapa momen hijrah Nabi Muhammad dan kaum muslimin dari Mekah ke Madinah dipilih sebagai titik mula penanggalan hijriyah, sistem penanggalan berbasis peredaran bulan mulai dari terlihat sangat kecil, hingga purnama di tengah bulan, dan kemudian kembali mengecil hingga menghilang di akhir bulan sebelum ia muncul kembali dan bulan baru dihitung dari tanggal satu lagi.

Mengapa bukan momen-momen lain yang banyak terjadi sepanjang sejarah kenabian Muhammad. Momen kelahiran Nabi Muhammad misal, seperti kalender masehi berbasis matahari dimulai dengan momen kelahiran Yesus Kristus atau Nabi Isa.

Salah satu yang bisa saya tanggap dari pemilihan momen hijrah sebagai awal mula penanggalan hijriyah, di sana titik balik sebuah kebangkitan dimulai. Titik balik dari pasif tanpa perlawanan menjadi mulai mengorganisasi perlawanan, titik balik dari diam-diam menjadi terbuka, titik balik dari keterpurukan menuju kemerdekaan hakiki. Momen titik balik ini memang layak dijadikan permulaan tahun dalam khazanah kalender hijriyah.

Selanjutnya, momen hijrah, yang juga diperingati sebagai awal mula tahun dalam Islam, tahun baru Islam, menjadi sebuah momen perubahan oleh banyak dari mereka yang merayakannya. Momen hijrah digunakan sebagai penanda seseorang hendak berubah dari buruk menjadi baik, dari jahat menjadi tidak jahat, dari nakal menjadi tidak nakal, dari maksiat lantas meninggalkannya, dan ragam bentuk penanda perubahan-perubahan lainnya.

Tahun baru, resolusi baru. Begitu biasanya manusia-manusia memaknai tahun baru. Pun begitu ketika tahun baru Islam dirayakan. Resolusi baru tersebut, seperti yang saya jabarkan di atas. Bentuknya adalah momen-momen hijrah dari keburukan ke kebaikan dan sejenisnya.

Selain resolusi personal, tahun baru Islam dirayakan oleh umat Islam dengan ragam bentuk kegiatan dan ibadah serta ritual-ritual tradisi menyesuaikan dengan lokasi tempat tradisi itu berasal. Ada parade perayaan tahun baru, zikir akbar, pengajian, dan lain-lain.

Dalam tradisi Jawa, tahun baru Islam bertepatan dengan perayaan Suro, tahun baru dalam kalender Jawa. Akulturasi antara Islam dan tradisi-tradisi Jawa menghasilkan perayaan tahun baru Islam dan Satu Suro yang beragam pula.

Tahun baru dan Satu Suro kali ini, saya sedang berada di Kudus. Sore hari, jelang malam satu suro, saya melihat banyak orang-orang berbondong-bondong menuju ke masjid dan musala yang ada di lingkungan mereka. Orang-orang yang berkunjung ke masjid dan musala, lebih banyak dari biasanya, dari maghrib-maghrib pada hari-hari lainnya.

Pandemi korona tak menghalangi mereka berbondong-bondong menuju masjid-masjid dan musala-musala. Ada yang masih tetap berusaha memenuhi standar protokol kesehatan dengan tetap menggunakan masker, dan ada pula yang sudah benar-benar mengabaikan. Masjid-masjid dan musala-musala mengadakan pengajian, doa-doa, dan tahlilan pada sore hari sebelum menyambut malam tahun baru Islam.

Orang-orang berdoa bersama-sama dengan khidmat dan khusyuk. Beragam doa dan permohonan dipanjatkan. Satu doa yang di tahun baru sebelumnya tak pernah dipanjatkan, adalah doa agar negeri ini terbebas dari pandemi korona dengan segera.

Kudus Kota Kretek bisa jadi memang sudah benar-benar merasuk dalam diri sebagian besar masyarakat Kudus, termasuk dalam ritual-ritual keseharian mereka. Tak hanya keberadaan rokok kretek pada saat hajatan, tahlilan, dan acara yang mengumpulkan orang banyak saja, pada momen satu muharam atau satu suro ini, kretek juga terselip dalam doa-doa yang dipanjatkan di masjid-masjid dan musala-musala.

Setidaknya ada tiga masjid di sekitar tempat saya tinggal yang menyebut-nyebut kretek dalam doa-doa yang mereka panjatkan. Doa itu berisi doa-doa tentang kebaikan kretek, kebaikan industri kretek, kebaikan para pekerja di bidang kretek, dan kebaikan petani-petani yang terlibat langsung dalam rantai produksi rokok kretek.

Momen hijrah ini juga dipakai dalam doa-doa dan harapan-harapan terhadap kretek. Dalam doa-doa yang dibacakan di masjid-masjid dan musala-musala, salah satu doa yang lantang saya dengar, berisi harapan semoga nasib rokok kretek hijrah, hijrah dari stigma-stigma buruk, dan usaha-usaha penggembosan terhadapnya, serta keuntungan yang kian berkurang karena banyak faktor, menuju kebaikan-kebaikan, karena kretek merupakan sumber penghidupan banyak orang, banyak sekali orang di negeri ini.

Di momen tahun baru Islam ini, saya mengajak kita semua para kretekus untuk mengaminkan doa-doa yang dipanjatkan di masjid-masjid dan musala-musala di Kudus ini, doa-doa untuk kebaikan kretek, agar hijrah dari bermacam keburukan ke kebaikan-kebaikan yang memang diharapkan.

Selamat tahun baru, Kretekus.

Bijak Berkomentar Tanda Kretekus Santun
mm
Pecinta kretek, saat ini aktif di Sokola Rimba, Ketua Jaringan Relawan Indonesia untuk Keadilan (JARIK)

You may also like

Comments are closed.