“Dengan situasi dan kondisi itulah, K.H. Sholeh Darat memilih aksara pegon untuk menulis karya kitabnya. Dengan aksara pegon penjajah tidak gampang memahaminya, dan masyarakat pribumi mudah untuk belajar agama.” [dropcap]K[/dropcap].H….